Pemerintah Singapura Berikan Santunan Kepada Pekerja yang Terkena Dampak Lockdown Malaysia

Pemerintah Singapura Berikan Santunan Kepada Pekerja yang Terkena Dampak Lockdown Malaysia 2

Lintasbarometer.com

Bagi mereka yang terbiasa tinggal di Johor dan membuat perjalanan sehari-hari ke Singapura untuk bekerja, situasi terkunci saat ini mungkin telah membuat mereka dalam situasi yang sangat sulit. Ketika Perintah Pembatasan Gerakan mulai berlaku di Malaysia hari ini (18 Maret 2020), perbatasan-perbatasan yang masuk dan keluar dari Malaysia akan ditutup sepenuhnya, yang mencakup perbatasan lintas.

Seperti yang dilansir dari WorldofBuzz, selama konferensi pers yang diadakan pada hari Selasa, 17 Maret 2020, Menteri Tenaga Kerja Singapura Josephine Teo telah mengumumkan bahwa SGD50 (RM150) akan diberikan kepada setiap pekerja yang bekerja di bawah perusahaan yang telah dipengaruhi oleh penutupan perbatasan Malaysia.

Dia mengatakan bahwa banyak dari mereka yang terkena dampak adalah pemegang izin kerja, warga negara Singapura dan penduduk tetap yang pulang pergi setiap hari dari Malaysia ke Singapura, yang dipekerjakan di bawah perusahaan yang menyediakan layanan penting seperti perawatan kesehatan, keamanan, logistik, pembersihan, transportasi, pengelolaan limbah, dan manajemen fasilitas.

Opsi perumahan juga tersedia bagi mereka yang harus tinggal di Singapura selama dua minggu ini, di mana tiga opsi telah disiapkan untuk dipertimbangkan. Opsi pertama adalah bagi pekerja untuk tinggal bersama teman atau keluarga yang tinggal di Singapura, opsi kedua adalah bagi pengusaha untuk mempertimbangkan hotel dan asrama, sedangkan opsi ketiga adalah penyewaan real estat. (INT/ Lbr)

Pemerintah Singapura Berikan Santunan Kepada Pekerja yang Terkena Dampak Lockdown Malaysia 3