Militer India Dikerahkan dan Internet Ditutup Sebagai Protes Terhadap RUU Kewarganegaraan

Militer India Dikerahkan dan Internet Ditutup Sebagai Protes Terhadap RUU Kewarganegaraan 2

INDIA, lintasbarometer.com

Pasukan telah dikerahkan ke negara-negara Assam dan Tripura di India timur laut yang beragam secara etnis di tengah protes keras terhadap pengesahan undang-undang yang kontroversial dan berjangkauan jauh yang menawarkan jalan menuju kewarganegaraan India bagi minoritas non-Muslim dari tiga negara tetangga.

RUU Amendemen Kewarganegaraan (CAB), yang disahkan oleh parlemen negara itu pada hari Rabu, telah dideskripsikan oleh pemerintah nasionalis Hindu Perdana Menteri Narendra Modi sebagai cara melindungi kelompok-kelompok rentan dari penganiayaan. Namun, para kritikus mengatakan RUU itu meminggirkan Muslim dan merusak konstitusi sekuler negara itu. Yang lain mengatakan itu berisiko membawa gelombang imigran yang tidak diinginkan dari Bangladesh, Pakistan dan Afghanistan ke negara-negara bagian utara India.

Personel keamanan menggunakan pentungan untuk membubarkan siswa yang memprotes RUU Amandemen Kewarganegaraan (CAB) pemerintah, di Guwahati pada 11 Desember 2019.
Di Assam dan Tripura, pengunjuk rasa yang marah berbaris melalui kota-kota besar pada Rabu malam dan Kamis, memegang obor yang menyala dan membakar ban mobil dan tumpukan kardus.
Kelompok-kelompok masyarakat adat di kedua negara tersebut khawatir akan menaturalisasi sejumlah besar imigran akan mengubah demografi dan cara hidup di kawasan itu, karena khawatir akan berdampak pada pekerjaan, subsidi pemerintah, dan pendidikan.
Timur laut India adalah rumah bagi lebih dari 200 kelompok minoritas adat yang berbeda. Baik Assam dan Tripura berbagi perbatasan dengan Bangladesh dan beberapa orang melihat kedatangan orang asing sebagai ancaman budaya tanpa memandang agama; bagi yang lain, sentimen anti-imigran tetap terkait erat dengan perpecahan agama.
Gambar-gambar dari protes menunjukkan kerumunan orang meneriakkan slogan-slogan dan memegang tanda bertuliskan, "Kami adalah orang Assam dan bangga" dan "Tripura bukanlah tempat pembuangan migran ilegal."
Polisi menangkap dan bentrok dengan para pengunjuk rasa, menggunakan tongkat dan menembakkan gas air mata. Sekitar 1.800 orang telah ditahan di Tripura sejak Rabu, menurut Rajiv Singh dari kepolisian Tripura.
Pada hari Kamis, pasukan militer dan paramiliter India dikerahkan di kedua negara. 

Di ibukota Assam, Guwahati, kota terbesar dan paling penting di negara bagian itu, pihak berwenang telah mematikan internet "untuk jangka waktu tidak terbatas," dan mengumumkan jam malam.
Namun ribuan menentang jam malam Kamis setelah All Assam Students Union (AASU) meminta orang untuk berkumpul di tanah kriket Latasil untuk pertemuan publik. Selebriti lokal bergabung dengan para siswa, menggunakan slogan anti-Modi, anti-CAB dan anti-pemerintah.
Setelah akhir prosesi, para pemrotes bubar ke dalam kelompok-kelompok kecil dan beberapa di antaranya kemudian dibasahi air mata. Sebelumnya di pagi hari, polisi telah mencoba untuk menghentikan protes dengan menembakkan peluru gas air mata dan pistol setrum.
AASU telah mengumumkan mogok makan massal di Guwahati hari Jumat dan telah meminta orang untuk bergabung dengan mereka.
Transit juga terkena dampak kerusuhan, dengan dua maskapai penerbangan domestik membatalkan semua penerbangan ke Assam, Kamis.
Para pemimpin nasional dan lokal sekarang menyerukan agar tenang dan tertib, dengan Modi menarik langsung ke penduduk Assam.
"Saya ingin meyakinkan mereka - tidak ada yang bisa mengambil hak-hak Anda, identitas unik dan budaya yang indah. Itu akan terus berkembang dan tumbuh," kata Modi.
RUU itu, yang sekarang akan dikirim kepada Presiden untuk ditandatangani menjadi undang-undang, disetujui di majelis tinggi India pada hari Rabu dengan selisih 125-105, setelah sebelumnya melewati majelis rendah 311-80.
Janji 'cincin kosong'
Penentang RUU itu mengatakan itu adalah contoh lain bagaimana Modi dan Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa telah mendorong agenda nasionalisme Hindu ke India sekuler, sebuah negara berpenduduk 1,3 miliar orang, dengan mengorbankan populasi Muslim.
BJP, yang terpilih kembali pada bulan Mei, berakar pada gerakan sayap kanan Hindu India, banyak pengikut yang melihat India sebagai negara Hindu.
Pada bulan Agustus, pemerintah India menanggalkan status otonom Jammu dan Kashmir yang mayoritas-Muslim, pada dasarnya memberi New Delhi kontrol lebih besar atas urusan kawasan. Pada bulan yang sama, hampir 2 juta orang di Assam India ditinggalkan dari Daftar Warga Nasional baru yang kontroversial, yang dikhawatirkan para kritikus dapat digunakan untuk membenarkan diskriminasi agama terhadap Muslim di negara bagian itu.
Dan bulan lalu, pengadilan tinggi India memberikan izin kepada umat Hindu untuk membangun sebuah kuil di situs suci berusia berabad-abad yang disengketakan, yang memiliki arti penting bagi umat Hindu dan Muslim. Hukum di situs Ayodhya dipandang sebagai pukulan bagi umat Islam dan terjadi pada saat umat Islam semakin melihat diri mereka sebagai warga negara kelas dua.
BJP mempertahankan RUU ini tentang melindungi minoritas agama dengan memungkinkan mereka untuk menjadi warga negara.
Menteri Dalam Negeri India Amit Shah mengatakan dalam sebuah tweet Rabu bahwa RUU itu "akan memungkinkan India untuk membuka pintunya bagi minoritas dari Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan yang menghadapi penganiayaan agama."

Demonstran memegang obor ketika mereka meneriakkan slogan-slogan menentang RUU Amendemen Kewarganegaraan (CAB) pemerintah, selama protes di New Delhi pada 11 Desember 2019.

“Sudah diketahui umum bahwa kaum minoritas yang memilih untuk menjadikan Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan rumah mereka harus terus hidup dalam ketakutan akan kepunahan,” kata Shah.

“Undang-undang yang diamandemen oleh pemerintah Modi ini akan memungkinkan India untuk memperpanjang martabat mereka dan kesempatan untuk membangun kembali kehidupan mereka.

” Tetapi penentang mengatakan klaim India bahwa undang-undang kewarganegaraan bertujuan untuk melindungi minoritas agama “berongga” karena mengecualikan minoritas Muslim yang menghadapi penganiayaan di negara-negara tetangga, termasuk Ahmadiyah dari Pakistan, Rohingya dari Myanmar, dan Tamil dari Sri Lanka.

“RUU itu menggunakan bahasa perlindungan dan perlindungan, tetapi mendiskriminasi dengan alasan agama yang melanggar hukum internasional,” kata Meenakshi Ganguly, direktur Asia Selatan di Human Rights Watch, dalam sebuah pernyataan.

Berbicara kepada Parlemen pada hari Selasa, Shah mengatakan bahwa Muslim “tidak akan mendapat manfaat dari amandemen ini karena mereka belum dianiaya berdasarkan agama.

” Berbicara kepada Parlemen pada hari Rabu, ia menambahkan: “Siapa yang Anda khawatirkan? Haruskah kita membuat Muslim datang dari Pakistan, Bangladesh dan warga negara Afghanistan? Apa yang Anda inginkan – bahwa kami memberikan setiap Muslim datang dari mana saja di kewarganegaraan dunia? … Negara tidak dapat berfungsi dengan cara ini. ” Jurnalis Ahmer Khan berkontribusi pada laporan ini.(cnnnews/Translate Jhoni)



Militer India Dikerahkan dan Internet Ditutup Sebagai Protes Terhadap RUU Kewarganegaraan 3