Media Asing: Aktivitas Pemakaman Di Jakarta Menempati Rekor Tertinggi

Media Asing: Aktivitas Pemakaman Di Jakarta Menempati Rekor Tertinggi 2

JAKARTA, lintasbarometer.com

Aktivitas Pemakaman di Jakarta masih menempati rekor tertinggi pada April, sesuai data resmi per Jumat (1/5). Hal ini menunjukkan mungkin ada lebih banyak kematian dari kasus Covid-19 di kota itu daripada yang tercatat secara resmi.

Media asing Reuters menuliskan, pada April aktivitas pemakaman di Jakarta tercatat sebanyak 4.377, sementara pada Maret tercatat sebanyak 4.422. Ini menunjukkan ada kenaikan sebesar 2.500 angka kematian.

Namun, data penguburan dari situs web taman kota dan departemen pemakaman tidak mengidentifikasi penyebab kematian tersebut.

Jakarta adalah pusat penyebaran virus corona di negara terpadat keempat di dunia. Menurut pemerintah pusat, telah ada 375 Covid-19 kematian di ibukota pada hari Sabtu, lapor Reuters, Jumat (1/5).

Juru bicara Kementerian Kesehatan Achmad Yurianto mengatakan pada hari Jumat, total kasus Covid-19 di Indonesia telah mencapai angka 800.

Ditanya tentang angka pemakaman di Jakarta, Yurianto mengatakan kepada Reuters bahwa angka resmi untuk kematian karena virus corona hanya mencakup mereka yang meninggal setelah dinyatakan positif mengidap penyakit tersebut.

Beberapa orang yang meninggal dengan gejala Covid-19 tidak diuji sama sekali, sementara yang lain memiliki sampel yang dikumpulkan “salah”, kata Yurianto. Dia tidak menjelaskan tentang arti sampel yang salah.

Angka pemakaman bulan Maret untuk Jakarta adalah yang tertinggi sejak data tersebut mulai dikumpulkan satu dekade yang lalu, hampir sepertiga lebih tinggi dari bulan mana pun dalam periode itu.

Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan mengatakan kepada Reuters, “Saya berjuang untuk menemukan alasan lain daripada kematian Covid-19 yang tidak dilaporkan.”

Angka pemakaman April turun hanya sedikit meskipun banyak orang meninggalkan kota untuk desa asal mereka dalam tiga minggu pertama bulan itu.

Seorang juru bicara untuk pemerintah provinsi Jakarta menolak untuk menjawab pertanyaan tentang data penguburan dan jumlah orang yang telah meninggalkan kota.

“Kami tidak memiliki data harian untuk mendapatkan tren yang tepat. Namun, setelah dikurangi untuk migrasi keluar, itu belum melambat, ”kata seorang ahli epidemiologi yang berbasis di Jakarta, yang meminta untuk tidak diidentifikasi.

Pihak berwenang memperkenalkan penguncian lunak di Jakarta pada bulan Maret, menutup sekolah dan beberapa bisnis. Pada tanggal 24 April, perjalanan keluar kota dilarang keras dalam upaya untuk menghentikan lebih banyak orang yang pergi untuk eksodus tahunan pasca-Ramadan dari Jabodetabek.

Indonesia telah memiliki 10.551 kasus penyakit yang dikonfirmasi, kata Menteri Kesehatan Yurianto, Jumat.

Sebuah tinjauan Reuters terhadap data dari 16 dari 34 provinsi di Indonesia menunjukkan minggu ini bahwa lebih dari 2.200 orang telah meninggal dengan gejala COVID-19 akut tetapi tidak dicatat sebagai korban penyakit. (RMOL/Lbr)

Media Asing: Aktivitas Pemakaman Di Jakarta Menempati Rekor Tertinggi 3